Skip to main content

Ekonomi Kreatif : Pengertian, Perkembangan, dan Dampaknya

Infodasar.com-Ekonomi kreatif adalah salah satu sektor paling dinamis dari ekonomi global dengan kekuatan transformatif yang kuat untuk pembangunan sosial ekonomi. Ekonomi kreatif berkaitan dengan antarmuka antara ekonomi, budaya, teknologi, dan aspek sosial. Memiliki kreativitas sebagai pendorong utama, sektor ini terkonsentrasi di sekitar produk dan layanan yang mengandung konten kreatif, nilai budaya, dan tujuan pasar. Barang dan jasa kreatif adalah produk tangguh karena mereka mengandalkan ide, pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan untuk meraih peluang baru.

Pengertian Ekonomi Kreatif

Sekitar dua puluh tahun yang lalu, Ekonomi Kreatif mulai digunakan  untuk menggambarkan berbagai kegiatan, beberapa di antaranya adalah yang tertulis dalam sejarah dan beberapa di antaranya hanya muncul dengan munculnya teknologi digital. Banyak dari kegiatan ini memiliki akar budaya yang kuat dan istilah 'ekonomi budaya' sudah digunakan untuk menggambarkan teater, tari, musik, film, seni visual dan sektor warisan, meskipun istilah ini sendiri kontroversial karena banyak seniman merasa itu merendahkan. pikirkan apa yang mereka lakukan sebagai "ekonomi".
Ekonomi Kreatif

Tidak ada yang bisa membantah fakta bahwa kegiatan ini - baik ekonomi budaya yang didefinisikan secara sempit dan ekonomi kreatif baru yang jauh lebih luas semakin penting bagi perekonomian banyak negara dan memberikan lapangan kerja kepada sejumlah besar orang. Tetapi tidak ada pemerintah yang mencoba mengukur kontribusi ekonomi mereka secara keseluruhan atau berpikir secara strategis tentang pentingnya mereka kecuali, mungkin, pemerintah AS yang, selama hampir seratus tahun, telah melindungi dan mengembangkan ekonomi filmnya, bukan hanya karena nilainya bagi perekonomian AS. tetapi karena memproyeksikan budaya dan pengaruh AS di seluruh dunia. Meskipun mereka bukan merupakan 'sektor' ekonomi yang mudah diidentifikasi dalam cara kedirgantaraan, farmasi atau otomotif dipandang sebagai sektor, satu hal yang sama-sama dimiliki oleh semua kegiatan ini adalah bahwa mereka bergantung pada bakat kreatif individu dan generasi intelektual. milik. 

Baca Juga : Pengertian Ekonomi Positif dan Ekonomi Normatif

Selain itu, untuk menganggap mereka sebagai 'sektor', betapapun sewenang-wenang definisi itu, menarik perhatian pada kenyataan bahwa mereka adalah bagian dari atau berkontribusi pada berbagai ekonomi dan profesi, dari periklanan hingga pariwisata, dan terdapat bukti bahwa keterampilan dan gaya kerja sektor kreatif mulai berdampak pada bidang ekonomi lainnya, terutama dalam penggunaan teknologi digital.

Upaya pertama untuk mengukur nilai ekonomi kreatif

Pada tahun 1997, pemerintah Partai Buruh yang baru terpilih di Inggris memutuskan untuk mencoba definisi dan menilai dampak langsungnya terhadap ekonomi Inggris. Menggambar pada studi yang diterbitkan pada tahun 1994 oleh pemerintah Australia, Creative Nation, dan atas saran dari sekelompok pengusaha kreatif terkemuka yang diundang, Departemen Kebudayaan, Media dan Olahraga yang baru diterbitkan menerbitkan Ekonomi Kreatif. Konsep kekayaan intelektual (dengan kata lain nilai ide yang dapat dilindungi oleh hak cipta, paten, merek dagang atau mekanisme hukum dan peraturan lainnya untuk menghentikannya disalin atau diubah menjadi keuntungan komersial tanpa izin dari orang yang ide itu adalah) dipandang sebagai pusat pemahaman ekonomi kreatif - dan terus demikian.

Para kritikus berpendapat bahwa penelitian ini menciptakan perbedaan yang keliru dan bahwa kreativitas dan bakat individu berada di jantung banyak bidang kegiatan lainnya, mulai dari bio-sains hingga teknik. Tentu saja, itu benar tetapi penelitian ini sengaja memilih untuk tidak memasukkan karya kreatif para ilmuwan dan insinyur yang dibangun berdasarkan analisis dan penyelidikan sistematis, dan sebagai gantinya berfokus pada pendorong kreativitas yang lebih acak di bidang sosial dan budaya. Kritik lain adalah bahwa studi ini gagal untuk mengakui perbedaan antara bisnis yang benar-benar menghasilkan nilai kekayaan intelektual melalui bakat kreatif individu, dan biasanya kecil, kurang modal UKM atau mikro ('usaha kecil atau menengah', yang berarti mereka memiliki antara 25 dan 500 karyawan, atau 'bisnis mikro', yang berarti mereka memiliki 10 atau lebih sedikit karyawan), dan bisnis yang mendapat manfaat dari memiliki dan mengeksploitasi kekayaan intelektual yang biasanya besar, konglomerat transnasional bermodal besar, kadang-kadang dengan sedikit bukti 'kreativitas' 'Dalam cara mereka beroperasi. Kedua jenis perusahaan ini tidak dapat berbeda satu sama lain, namun keduanya didefinisikan sebagai bagian dari 'ekonomi kreatif'. Terlepas dari kritik-kritik ini dan lainnya, penelitian ini menarik minat yang cukup besar, terutama ketika analisis lanjutan pada tahun 2001 mengungkapkan bahwa sektor kreatif yang didefinisikan secara sewenang-wenang ini menghasilkan lapangan kerja dua kali lipat dari tingkat yang mendasari ekonomi Inggris secara keseluruhan.

Baca Juga : Pengertian Ekonomi Secara Umum dan Menurut Para Ahli

Perkembangan Ekonomi Kreatif

Dua puluh tahun kemudian, konsep 'ekonomi kreatif', dan kepentingannya, diakui oleh hampir setiap pemerintah di dunia dan mulai memberi jalan kepada gagasan yang jauh lebih inklusif tentang 'ekonomi kreatif' yang lebih luas. Tentu saja, keinginan untuk mendefinisikan ekonomi tertentu sebagai 'kreatif' tetap ada, dan tidak diragukan lagi akan terus demikian. Di beberapa negara definisi berkisar erat di sekitar seni dan budaya. Negara-negara lain memiliki definisi yang lebih luas yang mencakup, misalnya, makanan dan keahlian memasak dengan dasar bahwa makanan dan masakan memiliki signifikansi ekonomi dan budaya. Negara-negara lain memiliki definisi yang mencakup ekonomi-ke-bisnis yang sudah mapan seperti penerbitan, perangkat lunak, iklan, dan desain; Rencana Lima Tahun Republik Rakyat ke-11 memiliki salah satu tema sentralnya yaitu perlunya "beralih dari buatan Tiongkok ke merancang di Cina" - sebuah eksposisi klasik pemahaman bahwa menghasilkan kekayaan intelektual lebih berharga dalam ekonomi abad ke-21 daripada produk manufaktur. Negara-negara lain, termasuk Inggris, telah bergulat dengan pertanyaan rumit tentang di mana menempatkan pengembangan kebijakan untuk 'kreativitas' dalam struktur pemerintahan mereka - apakah itu kebijakan ekonomi, kebijakan ekonomi, kebijakan budaya, kebijakan pendidikan, atau keempatnya?

Semakin banyak analis kebijakan dan ahli statistik di seluruh dunia berpikir tentang cara menilai dampak sebenarnya dari ekonomi kreatif, semakin jelas bahwa pemikiran ulang yang jauh lebih mendasar diperlukan. Sebagai permulaan, perpaduan ekonomi seni dan kreatif dengan teknologi digital memunculkan seluruh ekonomi baru dan keterampilan yang tidak ditangkap oleh templat yang diakui secara internasional untuk mengukur aktivitas ekonomi, yang disebut kode 'SIC' dan 'SOC' (Standar). Klasifikasi Ekonomi dan Klasifikasi Pekerjaan Standar). Ini memiliki efek buruk membuat bidang keterampilan dan kekayaan baru yang penting tidak terlihat oleh pemerintah dan membuat perbandingan internasional nyaris mustahil. Ada anomali nyata lainnya - tidak semua pekerjaan di ekonomi kreatif adalah 'kreatif' dan banyak pekerjaan di luar ruang lingkup ekonomi kreatif, namun ada yang memilih untuk mendefinisikannya, jelas sangat kreatif. Organisasi Inggris, Nesta, dan lainnya, mulai mengeksplorasi bidang ini, sampai pada kesimpulan bahwa jumlah pekerjaan kreatif di ekonomi 'non-kreatif' mungkin lebih besar daripada jumlah pekerjaan kreatif dalam ekonomi kreatif. Bagaimana seseorang bisa mulai mengukur dampaknya? Selain itu, dampak besar teknologi digital mengubah setiap ekonomi, kreatif atau tidak, sementara internet membuka berbagai platform untuk ekspresi kreatif baru yang, pada gilirannya, menghasilkan semua jenis bisnis baru dan sangat kreatif. . Misalnya, dalam satu setengah dekade kelahirannya, ekonomi videogame telah melampaui nilai ekonomi film yang sudah berusia seratus tahun. Dan jika 'desain' dimasukkan sebagai ekonomi kreatif, yang jelas, di mana meninggalkan desain proses yang merupakan disiplin kreatif tetapi yang dampaknya dirasakan di setiap bidang kegiatan ekonomi lainnya mulai dari ritel hingga perencanaan transportasi dan kesehatan ?

Semakin banyak pembuat kebijakan memikirkan ekonomi kreatif semakin jelas bahwa tidak masuk akal untuk fokus pada nilai ekonomi mereka dalam isolasi dari nilai sosial dan budaya mereka. Sebuah survei Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang ekonomi kreatif global, yang diterbitkan pada 2008, menunjukkan bahwa jauh dari sekadar fenomena negara maju dan pasca-ekonomi tertentu di Eropa dan Amerika Utara, laju pertumbuhan pesat 'ekonomi kreatif dan budaya' sedang terasa di setiap benua, Utara dan Selatan.

Dalam masa globalisasi yang cepat, banyak negara mengakui bahwa kombinasi budaya dan perdagangan yang diwakili oleh ekonomi kreatif adalah cara yang kuat untuk memberikan citra khas suatu negara atau kota, membantunya untuk menonjol dari para pesaingnya. Nilai 'ikon' budaya yang diakui secara luas, seperti Menara Eiffel di Prancis, Taj Mahal di India, atau Gedung Opera Sydney di Australia telah memberi jalan bagi seluruh distrik budaya yang menggabungkan seni dan aktivitas komersial, dari distrik Shoreditch di London dengan studio desain, bisnis teknologi, kafe, dan klub untuk proyek-proyek prestise besar seperti distrik budaya Kowloon Barat di Hong Kong atau pusat budaya di Pulau Sadiyaat di Abu Dhabi yang mewakili investasi miliaran dolar.

Kesadaran akan signifikansi yang lebih luas ini tercermin dalam publikasi pemerintah Inggris tahun 2009, Creative Britain, yang berpendapat bahwa kebijakan jangka panjang yang efektif untuk ekonomi kreatif bergantung pada inisiatif kebijakan, banyak di antaranya di tingkat kota dan regional, yang bersifat sosial sebanyak ekonomi dan itu termasuk, misalnya, kebutuhan untuk perubahan radikal dalam cara pendidikan anak-anak sedang direncanakan, jika ekonomi Inggris ingin mencapai kesuksesan jangka panjang sebagai rumah kreativitas dan inovasi.

Pada 2014 staf di Nesta merasa debat telah bergerak begitu signifikan sehingga diperlukan definisi baru; definisi sederhana dari 'ekonomi kreatif', daripada 'ekonomi kreatif', sebagai "... sektor-sektor yang berspesialisasi dalam penggunaan bakat kreatif untuk tujuan komersial". Pada tahun yang sama, dalam analisis kebijakan dan praktik budaya Inggris, penulis Robert Hewsion mengamati dalam bukunya Cultural Capital - The Rise and Fall of Creative Britain, “Ini adalah konfigurasi hubungan yang memberikan sistem karakteristik esensial pada sistem. Dengan demikian, kurang membantu untuk mendefinisikan ekonomi kreatif berdasarkan apa yang dilakukannya, daripada mencoba memahami bagaimana ia diatur ”.

Ini, pada gilirannya, membuka arena baru untuk diskusi. Tampaknya ekonomi-ekonomi ini, terutama ribuan usaha kecil dan mikro yang berada di ujung tombak kreativitas, mungkin tidak hanya memiliki signifikansi ekonomi yang meningkat tetapi, dalam beberapa hal, adalah pertanda dari tatanan ekonomi yang sama sekali baru, menyediakan Paradigma baru tentang cara di mana bisnis diorganisasikan, pendidikan dipahami dan disediakan, nilai diukur, kehidupan kerja dan prospek karier jutaan orang kemungkinan besar akan berkembang dan bagaimana kota tempat tinggal mereka akan direncanakan dan dibangun. Secara khusus, pertumbuhan otomatisasi yang cepat dan penggunaan kecerdasan buatan dan robotika, yang menandai apa yang disebut "Revolusi Ekonomi Keempat", dipastikan memiliki dampak besar pada pekerjaan secara global. Para peneliti di Universitas Oxford memperkirakan bahwa hingga 47% pekerjaan di AS dapat digantikan oleh mesin selama 20 tahun ke depan, sementara angka mereka untuk Inggris adalah 35%. Tetapi sebuah studi tahun 2015 oleh Nesta, 'Creativity vs. Robots' berpendapat bahwa sektor kreatif sampai batas tertentu kebal terhadap ancaman ini, dengan 86% pekerjaan 'sangat kreatif' di AS, dan 87% di Inggris, tidak memiliki atau risiko rendah tergeser oleh otomatisasi.

Baca Juga : Pengertian dan Cabang Ilmu Ekonomi

Kadang-kadang dikatakan bahwa di mana minyak adalah bahan bakar utama ekonomi abad ke-20, kreativitas adalah bahan bakar abad ke-21. Dengan cara yang sama bahwa kebijakan energi dan akses ke energi merupakan penentu geopolitik sepanjang abad ke-20, mungkin saja kebijakan untuk mempromosikan dan melindungi kreativitas akan menjadi penentu penting keberhasilan di abad ke-21. Jika itu benar maka kita harus memikirkan kembali cara pemerintah diatur, cara kota direncanakan, cara pendidikan diberikan, dan cara warga berinteraksi dengan komunitas mereka. Jadi, memikirkan apa yang kami maksud dengan kreativitas dan ekonomi kreatif tidak bisa lebih penting.

Oleh John Newbigin : Sebagai Penasihat Khusus untuk Menteri Kebudayaan, Rt Hon Chris Smith MP, ia terlibat erat dalam mengembangkan kebijakan pertama pemerintah Inggris untuk ekonomi kreatif pada 1990-an.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar